Gerakan Pertarungan Jalanan

Jika Anda pernah memiliki kesempatan untuk berlatih dengan Sensei Norm Bettencourt dari British Columbia, Vancouver, Kanada, anggap diri Anda salah satu orang paling beruntung di dunia karena Anda memang akan menemukan salah satu instruktur pertempuran jalanan berbasis realitas terbaik di dunia. Sistemnya intensif di dunia nyata karena studionya dibuat agar terlihat seperti lingkungan jalanan yang nyata. Anda tidak memakai gis atau pakaian Oriental kuno yang eksotis. Anda tidak diminta untuk pergi menanggung kaki. Anda berlatih di sana dengan sepatu dan/atau sepatu bot Anda. Lingkungan pelatihan Anda adalah tangga, jalan gang, ruang sempit kecil dengan furnitur dan area yang terlihat seperti trotoar jalan. Ini adalah kesepakatan nyata di sini! Anda mendapatkan tampilan dan nuansa kehidupan nyata–di mana semua kekerasan terjadi–bukan dalam renungan romantis mempelajari kata dan bentuk tanpa akhir, dan harus menghafal semua gerakan dan pukulan–bahkan harus mempelajarinya dalam bahasa Cina atau Jepang asli. (Saya kira ketika Anda mengatakan “pukulan” atau “tendangan” dalam bahasa Cina atau Jepang daripada dalam bahasa Inggris, Anda melakukannya dengan lebih baik.)

Sensei Bettencourt dapat melatih hampir semua orang, pria atau wanita, untuk siap tempur hanya dalam dua hari 8 jam setiap hari dalam situasi dan pertemuan berbasis realitas intensif.

Norm Bettencourt tidak percaya pada sabuk. Saat dia tertawa suka menyindir saya, “Sabuk hanya bagus untuk menahan celana Anda atau mencekik seseorang yang telah mengambil senjata untuk Anda.”

Tapi cerita Norm Bettencourt dimulai seperti kebanyakan dari kita dengan romansa menjadi “seniman bela diri”–biasanya tepat setelah melihat film Jackie Chan atau Jet Li terbaru.

Titik balik Norma Bettencourt terjadi pada situs sabung ayamsuatu malam yang dingin di Vancouver, B.C., Kanada. Dia saat ini telah mendapatkan sabuk hitamnya, dan telah mempelajari sejumlah gerakan, teknik, dan serangan balik. Dia sedang menunggu bus di halte. Seseorang mendekatinya dan menabrak bahunya dengan cara yang kasar dan disengaja.

“Kamu punya semacam masalah, bung?” jawab Norm ketika didorong oleh orang ini, mengetahui bahwa dia adalah seorang sabuk hitam dan bisa membawanya keluar dengan semua teknik yang dia tahu.

“Hei, sobat, maafkan aku telah mendorongmu…” Pow! Laki-laki itu mengendurkan ayam dan meninju Norm dengan kejam di rahangnya. Norm mencoba untuk merespon, tetapi orang gila ini terus meninju dan meninju, sehingga menjatuhkan Norm kembali ke atas kursi bus beton yang keras. Norma kehilangan keseimbangan sepenuhnya. Penyerang bergerak untuk membunuh. Dia mulai dengan kejam menendang Norm di kepala hingga membuatnya pingsan.

Ketika Norm datang juga, dia menyadari bahwa seorang sopir bus turun dari bus untuk membantunya naik.

Seperti yang dikatakan Sensei Bettencourt kepada saya, “Ini adalah berkah terselubung dan titik balik bagi saya ketika saya bertanya pada diri sendiri apa yang telah menyebabkan seorang pria dari jalanan mendapatkan yang terbaik dari saya–sabuk hitam–dan menjatuhkan saya keluar! Lalu jawabannya menghantamku seperti sambaran petir. Orang ini jago jalanan dalam hal berkelahi. Dia tahu cara “mengisap pukulan”. Dia hanya tahu beberapa gerakan, tapi dia tahu cara mengeksekusinya dengan baik dan dia tidak takut untuk melanjutkan dengan serangan terus menerus sampai saya benar-benar tersingkir. Dia memiliki mentalitas petarung jalanan sementara saya memiliki mentalitas seniman bela diri.” Ini adalah kelahiran Norm Bettencourt–Street Fighter!

Kita dapat mengangkat 3 fakta kecil yang diketahui dari kisah Sensei Bettecourt ini.

Fakta #1 – Seorang Seniman Bela Diri Seperti Seorang Pelukis Yang Baik Atau Penari yang Anggun – Seniman bela diri terlalu sering mementingkan gaya, bentuk, keanggunan dan keindahan yang tidak berfungsi dengan baik di jalanan.

Fakta #2 – Petarung Jalanan Itu Seperti Orang Yang Membersihkan Setelah Melukis Atau Menari – Petarung jalanan memiliki pekerjaan yang serius untuk dilakukan dan dia tidak peduli untuk terlihat cantik, melainkan hanya menyelesaikan pekerjaan kotornya sebagai secepat dan seefisien mungkin–sehingga dia adalah orang terakhir yang bertahan.

Fakta #3 – Tidak Ada Yang Namanya Petarung Kotor, Hanya Yang Terdidik – Orang yang menyerang Sensei Bettencourt tahu bagaimana “mengisap pukulan” dan dia tidak takut dan tidak peduli untuk menyebabkan kerusakan serius dengan melanjutkan serangan sampai Sensei tidak sadarkan diri. Sebagai pejuang jalanan Anda harus menjadi pejuang yang berpendidikan, yaitu, Anda harus berjuang dan kotor sampai Anda adalah orang terakhir yang berdiri dan Anda adalah orang yang berjalan melewati pintu itu untuk mencium putri Anda selamat malam.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.